16 september, 2012

Hijab or jilbab or whatever you say


 hi bloggies!
hows your life so far? Mine is not bad :p
Hmm... kali ini aku akan ngobrol serius soal se-su-a-tu. ya se-ri-us *pasang muka ngeden*
Sebenernya udah lama mau nulis tentang ini Cuma dulu-dulu lagi nggak mood aja dan karena beberapap kali ngumpul sama gank ngges ngobrolin soal ini dan jadi ya kepikiran aja buat nulis ini di blog. Jadi mau nulis tentang apa sih gueee??
Yak. Satu halyang (dulu dan sempat) terlintas dalam pikiranku adalah tentang background kenapa aku berjilbab.
Sekarang2 ini emang lagi ngehits soal yang satu ini, yaitu golongan cewek2 berkerudung, dan ini pun masih terbagi-bagi kedalam beberapa “geng”. Sebut saja kelompok jilbabers di kalo yang di kampus aku model jilbabnya segede-gede jubah superman yang nutupin badan lebih besar dari tubuhnya dari ujung rambut sampai ujung sandal (bukan ujung kaki lagi) kelompok ini aku bilang. Kelompok lain adalah komunitas yang ngehits saat ini yaitu yang –kayaknya- punya sebutan sendiri buat “kerudung” alias hijabers. Itu tuh yang makek jilbabnya dihias-hias dan warna-warni. Enggak, saya nggak maksud nyela, komentar, atau berstatement apapun soal itu. 

            Kalau mau diruntut sejarahnya, awal saya aktif pakek jilbab itu pas SD itupun accidently. Maksudnya waktu itu saya potong rambut, rambut baru ni ya kan ceritanya, entah saat itu kependekan atau salah potong, yang jelas saya malu aja punya rambut baru kan suka dikata2in gitu sama temen2. Sekolah saya adalah sekolah swasta yang berbasis agama Islam, tapi waktu itu buat seragam olahraga belum ada yang jilbab edition, naaahh baru-baru saya kelas empat gitu keluarlah produk itu tapi temen2 masih pakai seragam olah raga baru yang belum jilbab edition (masih serba lengan pendek). Jadilah saya waktu itu beli seragam olahraga yang baru modusnya sih biar besokannya saya pakek jilbab pas olahraga jadi rambut saya yang baru nggak keliatan gitu (asli nggak penting!) Berlanjut ke jenjang pendidikan berikutnya saya makek jilbab terus kalo pergi-pergi. Waktu SMA saya sempat lepas jilbab tiap kali keluar sama teman, tp sama temen2 tertentu aja... Kalo sampai sekarang sih ya saya lepas-pakek-lepas-pakek alias portable gitu cuman kalo pergi ke tempat yang deketan kayak di sekitar rumah ya koloran sama oblongan aja. Saya pernah mikir dan selalu mikir kalo itu saya nggak pernah independent! Gimana enggak, di usia saya yang udah kepala dua ini harusnya saya sudah bukan dikategorikan anak-anak (masih dalam tahap remaja akhir lha yaa) dan saya sudah punya hak penuh atas tubuh saya. Tapi lingkungan berkata lain. Keluarga (besar) saya termasuk kedalam golongan yang yahhh... agak fundamentalis lah yaa... (tapi ini nggak nurun ke saya dan kedua kakak saya) yang suka nyuruh2 anak2 gadisnya pakek jilbab kalo ada tamu gitu. Ini kerasa banget kalo pas lagi kumpul lebaran dan dirumah nenek saya suka banyak tamu, kjadi saya harus stand by berjilbab selama jam bertamu. Katakanlah saya barang sejenak kepanasan atau lepas jilbab bentar, saya disuruh pakek lagi oleh oom saya, errhh... Ayah saya pun demikian suka ngingetin saya kalo mau pergi ya harus pakai jilbab, sekarang2 ini kalo saya makek celana kolor pendek Cuma ke warung atau kemana gitu suruh ganti celana, (iya tau betis saya besar!) jadi nggak nyaman, nggak independent, tapi ya saya mau gimana lagi saya bisa digorok kalo mau debat perkara ginian doang.So far, saya sih "merdeka"-nya cuma kalo didalem rumah hehhee..
Background atau motivasi orang pakek jilbab/hijab/kerudung or whatever you call it, it’s ur own business sebetulnya. cumaaakkk dasarnya orang En-do-ne-sa apa-apa ya dikomentarin, dihakimin, jadinya ya gitu dehhh apa-apa dibikin soal. “Eh si ini tu makek tapi masih gitu aja kelakuan.” “muslimah macam mana makek jilbab tapi lekuk badan kemana2”, “gimana sih berhijab kok lepas-pakek-lepas-pakek...gimana tuh niatnya” risihhh di dengernya, bagi saya itu udah bukan urusan kita yaaa.... toh keberadaan jilbab itu sendiri sudah lahir sebelum Islam ada kan ya? Dan jam dulu justru bukan orang muslim saja yang berjilbab tapi kelompok lain juga menggunakannya, seperti orang2 Yahudi yang juga terbiasa menggunaka. (Coba cek deh sejarah jilbab). Dulu pernah tu ada orasi calon ketua OSIS di sekolah saya, si Casis (calon ketua osis) ini adalah perempuan yang dulunya pakek jilbab tapi kemudian tidak memakai lagi. Jadilah itu pertanyaan bagi salah seorang audiens, kenapa kakak tidak berjilbab lagi? si Casis kemudian bilang ya karena saya mau membenahi hati saya dulu, saya mau menjilbabi hati saya dulu (intinya kerena belum pantes pakek gitu katanya)... jadilah itu kontroversi satu sekolah, dari murid2 dan guru2 (terutama guru agama) berkomentar.Hmm.. kalo soal itu perintah agama atau bla bla bla... no comment lah yaaa tiap orang punya hak atas otonomi tubuh mereka.
Intinya... background perempuan-yang-memutuskan-untuk-berjilbab itu beda2 lho gaisss..itu sih yang perlu diingat, jadi nggak hanya ada satu alasan saja: sebagai penutup aurat. Tapi yang terpenting adalah Do Your Own Business! Don’t judge people from what you see! Cheers!


see ya and have a nice weekend all!
xoxo

4 opmerkingen:

  1. wahh aku juga sedang menyiapkan post an tentang inih treekk. tapi intinya memang aku sepikiran sama ama kamu. do your own bsness and do not mind mine :)

    BeantwoordenVerwijderen
  2. kok iso awakdewe sakpikiran dengan hal ini hahahahahaa. wellyeah, mungkin ane jadi nggak perlu nulis aja. #nabrakinbodi

    BeantwoordenVerwijderen