03 juni, 2011

sehari gaul bareng bule

hoobaah hoobaaahh...! *lompat lompat sambil mangap mangap*
fyuuuuhhh...kemarin aku cukup capek, nemenin vakansi seorang teman bule titipannya temanku, cukup seru...mayanlah buat latihan spreken hehe..meski kadang -sering malah- aku nggak ngarti yang dia omongin, So far het was gezellig hoor! ;)
Namanya Sietske Rijpkema. Dia ini mahasiswa s2 ngambil konsentrasi sejarah-kesenian begitulah di Leiden, di Belanda sana. Aselinya dia ini tinggal di Amsterdam, dan pergi ke Indonesia untuk belajar budaya dan bahasa Indonesia khususnya budaya Jawa selama 3 bulan. Dia ini excited banget pas datang kesini, dijemput sama Vino kamis malam langsung jalan makan gudeg dan belajar keris dan lain-lain. Hari berikutnya kami jalan muterin jogja, dengan panasnya yang naudjubillah dan dia kuat-kuat aja. FYI: Nggak semua bule tahan dengan iklim tropis di Indonesia, terutama panas yag menyengat bin kurang ajar kaya' di Jogja gini -,- dan enaknya Sietski ini salah satu bule yang 'gampangan' hehe artinya dia bisa diajak gaul dan makan dimana aja tanpa harus rempong pilih-pilih tempat yang dia pengen. 

Destinasi pertama, kita putuskan untuk nganterin dia sarapan di Tahu Gimbal di daerah Pingit. Porsinya cukup banyak buat ukuran bule, dan you know what di Belanda sana ternyata juga ada Teh Botol (dengan nama yg sama) tapi entah mereknya sama apa enggak. Selesai makan kita meluncur ke bilangan Malioboro, tepatnya di Mirota Batik. Disana kita semept juga naik andhong, katanya sih 50ribu udah keliling Jogja. tapi, bah, kayaknya cuma sejepretan karet deh, nggak ada tu keliling jogja wkwkwk
 Seusai keliling naik andhong, kita lalu meluncur ke Tembi, Rumah Budaya di daerah Bantul. Disana ada museum budaya dengan tempat pertunjukkan yang cukup cozy dan suguhan lanskapnya cukup menyegarkan mata :D

nggak banyak yang dilakukan di Tembi selain foto-foto, mainin piano, dan ngobrol sana-sini *teteup*
Destinasi berikutnya adalah nyari minum, kali ini ke Bu Ning, di daerah Taman Siswa. Disana kami cukup lama mengobrol dan kemudian mengantar Siti (nama keren Sietske) nyari hape di Ramai mall. Pasalnya, nggak semua hape itu bisa konek sama nomer belanda, terlebih lagi si Siti ini nggak bawa hape kesini. Seusai neli hape kami pun langsung pulang, hari sudah gelap dan badan cukup teyeng. Sebelum benar-benar pulang ke homestay, si Siti minta dianterin belanja buat keperluannya dia selama disini. Het was nog gezelliger! 

Tot Ziens, meid!

1 opmerking:

  1. bonjour!opo toh
    ih sangar yo njupuk sejarah kesenian,

    #bagimana tjara hamba boeat lantjar berbahasa Belanda dengan apik

    BeantwoordenVerwijderen