12 september, 2010

Kiriman Bertuahhhhahahahaa...

    Jadi ceritanya beberapa minggu lalu saya melakukan transaksi jual beli dengan seorang teman maya saya. Namanya Aria, kita ini sama-sama tinggal di Jogja dan bahkan teman-temannya adalah teman-teman SMA saya, masalahnya selama -+ 3tahunan kita berteman, kita belum pernah bertatap muka. Anaknya cukup kocak dan konyol. Jadi ceritanya lagi, beberapa waktu lalu dia nyamperin saya waktu online chat di Facebook. Tiba-tiba dia nawarin buku dengan harga yang sinting banget, novel 400an halaman, dia beli seharga 50ribuan, dan even dia menjual ke saya setengah harga: 25ribu aja! Dan katanya dia ngasih jual itu karena isi ceritanya “saya” banget, tentang cewek bekpekeranlah, anak pecinta alam gitu... padahal ya aku ini Cuma bekas siswa pecinta alam abal-abal, buat bekpekeran aja gak pernah. Alasan utamanya dia ngejual buku sih katanya, dia tadinya mau ngasih itu ke temen ceweknya, namun karena konten dalam salah satu bab yang menurutnya “nggak beres” buat dia kasih ke cewek itu,jadilah dia menjualnya pada saya.

   Oke saya setuju aja,tapi masih heran juga, apa dia nggak rugi ya???bukannya lebih mending buku itu ia simpan jadi koleksi saja? Bukannya dijual dengan setengah harga kan jadi malah nombok. Transaksi tadinya mau dilakukan di dekat Kandang Rusa di deket Lembah UGM, kok ya dia milih tempat disitu, dipinggir jalannya pula, apa kata orang lewat yang lihat kita kalo ada remaja transaksi disitu dikiranya jualan opium lagi. Kemudian dia nge-wall saya, bukunya mau dia paketin aja, tapi harganya naik jadi 30rb,harganya naik bukan lantaran buat ongkos kirim tapiiiiiii ternyata selidik punya selidik dia ini punya nazar sodaqoh di mesjid sebesar 30rb, dan saya tak perlu mentransfer ke rekeningnya untuk membayar buku tersebut namun cukup saya infaq-kan di masjid terdekat saya -_- Oke saya mencoba mengerti maksudnya dan setuju-setuju aja.
  Setelah hari yang saya perkirakan, buku itu sudah tiba..seperti biasa, lagi-lagi dalam keadaan tersobek!!Yap, ortu saya memang rese. Beberapa kali suka iseng langsung main buka kiriman paket dari relasi-relasi saya, sok pengen tau gituuuuu arrrrggghh. Oke saya liat bukunya, jeng jeng jeng! Didepan kover udah ada mantra yang tertempel.
Huruf itu ditulis dengan huruf latin namun berbahasa Jawa, jadi kalo diterjemahin kira2 artinya begini:
            “Uangnya 30ribu itu sudah kamu infaq-kan kan? Kamu bilang dalam hati ya (saat memasukkan infaq): Uang 30 ribu ini nazarnya Aria Pamungkas. Soalnya aku takut kalo ditagih di akhirat besok. Lihat ni bukunya udah aku sampul, mantep kan? Terimaksih ya”
     Masih suka geli kadang kalo baca hahahhahaha xD someday saya akan mendeskripsikan profil si Anak ini, dia terlalu kompliketed untuk dijabarkan -_-
saya nyerah, saya gemes mau ngupload mukanya :p
   Sebetulnya banyak fotonya di Fb yang jelas bahkan close up tapi paling suka yang ini, paling menjatuhkan martabatnya dia wkwkwkw (*fyi: itu foto tag dari temennya, candid gitulah. Dan kayaknya itu foto sewaktu dia ospek*) wwkwk

1 opmerking: