09 juli, 2010

balada sinetron semasa SMA

Jadi.... semalam saya menghabiskan indahnya malam (prettt, perasaan semalam jogja hujan) bersama highschool squad saya; Acid, Nesti, dan Dyah! Jadi, karena kami ini selalu kehabisan kesenangan saat liburan, alias bosen nggak ada gawe jadi kami memutuskan untuk kongkow. Pertama kami menghabiskan stik tahu oleh2 dari Kediri bawaan Acid, sembari nobar The Last Wolf, a.k.a Serigala Terakhir (itu lho yang pemainnya ganteng2 naudjubilleh... :P~) @ Dyah's house. Then kita capcus buat makan di bakmi Jowo daerah JEC karena menunggu sodari Ellak yang tak kunjung tiba dengan pesan smsnya: OTW (Oh Tunggu Wae) dari beberapa jam sebelumnya yang akhirnyasampai kita selesai makan dia juga nggak nongol juga. Disela - sela waktu usai makan kami ngobrol sana/i sampai akhirnya Nesti teringat akan sebuah cerita konyol semasa SMA. 
Well, begini ceritanya. Cerita klasik, pasti ada dong hampir di setiap semua sekolah ada yang namanya guru killer alias guru yang sukanya ngeluarin air liur kalau lagi ngeliat sesuatu yang menggiurkan (eh ngiler ding) ~apa deeehh. Nah kita ada satu dari beberapa guru yang killer, sebenarnya killer lebih ke serem, disiplin, dan nggak banget deh kalau buat anak urakan macam kita, tapi yang pastinya sih baek luar-dalem (hayah...), salah satunya Pak Nur, si do'i ini wakasek bagian kesiswaan yang juga guru Bahasa Indonesia. Jadi lagi, kebetulan Aku, Acid, Nesti dan Dyah satu kelas (IPS), waktu itu kita lagi kelas 2 dan kebetulan lagi ada jam kosong. Karena kita ini agak sensitif kalau terlalu lama berdiam diri di dalam kelas, maka kami lebih banyak menghabiskan waktu senggang dengan berleha-leha di luar kelas, seperti saat jam kosong waktu itu. Nahhh, karena kelas kita ini dilantai 12, eh, cuma di lantai 2, so kita suka nongkrong di teras luar kelas, semacam beranda gitu, entah itu gelesotan di bawah atau lihat2 pemandangan di pagar tembok dari atas. Pas lagi leha-leha gitu kita ngeliat Pak Nur yang lagi ngajar di kelas bawah, dia lagi berdiri didepan pintu. Karena takut dimarahi/ didatengin karena leha-leha di luar kelas saat jam pelajaran, alhasil kita semua langsung nunduk dan ngumpet di balik pager tembok (masih di teras kelas) dan teuteup ngelanjutin leha-leha. Beberapa dari kami mencoba berfantasi sambil nyeletuk:
siswi yg doyan berandai2: "eh coba ya pas kita lagi santai-santai gini eh Pak Nur tiba-tiba mak jegagik (ungkapan untuk sekonyong2 dalam bahasa Jawa) nongol di sebelah kita, padahal tadinya dia ngeliatin kita dari kelas bawah situ...kikikikiki..." celetuk seorang dari kami
si yg cuma bisa ikut2an: "eh iya ya..." dan Nggak lama kemudian tiba-tiba kami langsung njranthal masuk ke dalam kelas begitu melihat sosok yang lagi diomongin itu muncul diantara kita, Malang bagi si Eki yang lagi sendehan di pager tembok sambil liat2 lantai bawah telat banget menyadari keberadaan Pak Nur & alhasil dia jadi pelari terakhir yg masuk kelas. Okay, semua sudah masuk ke dalam kelas dengan kegaduhan yang luar biasa tak lupa disertai Pak Nur yang ikut2an masuk ke dalam kelas. Setelah berkotbah bla bla blah kenapa kita ada di luar kelas dan jam kosong, beliau keluar kelas sembari memeperperingatkan untuk tidak kembali berleha-leha di luar kelas. Seketika setelah beliau keluar kelas, kita langsung gaduh lagi,
siswi yg tadi berandai2 : "eh yaampuun sumpahhhhhh yang tadi beneran kayak sinetron!"
siswi yg cuma bisa ikut2an : "iya,kayak sinetron aja."
siswi cupu yg tak tahu apa-apa: "eh,eh,eh, emang apaan si?"
siswi yg ikutan nongkrong di luar kelas: "jadi tu kita lagi mbayangin kalo pas kita lagi santai-santai gitu eh tiba-tiba Pak Nur udah muncul aja di sebelah kita. Eh beneran deh tadi tu pas kita lagi liat dia ngajar di kelas bawah, eh tiba2 mak jegagik dia udah nongol gitu aja di deket kita (ketawa/i)" Sembari yang lain masih gaduh, tiba-tiba sosok itu muncul lagi, siapa lagi kalau bukan Pak Nur.
Pak Nur: "iya ya.. Kayak sinetron..kayak sinetron! Apanya yang kayak sinetron (sembari menirukan gaya siswi yang baru saja mengoceh masalah Pak Nur dan sinteron tadi) Yah bisa disimpulkan kalau waktu itu beliau ikutan nguping dari luar kelas pas kita ribut lagi. 
Demikian cuplikan kisah asmara saya semasa SMA yang bak sinetron itu (fiiuuuuhhh --")
XI IPS'09 with Mrs. Yanti and student exchange, Sonja Schneider

Geen opmerkingen:

Een reactie posten