06 juli, 2010

Freaky Sunday with the Weirdos

     Jadi, jadi, jadi... kemarin Minggu (02/7/10) sudah terrencanakan dengan matang mau nonton band ska idola saya, Sri Plecit,  dengan vokalis yang amazing meski tata suara belum terdidik dengan sempurna (but well, it's just ur 1st experience guys), yang master mikropohone digawangi oleh ananda Wipti dan brada Grameh. Jadi..katanya mereka manggung di depan kampus d3 ekonomi UGM jam 10.40 WIB dan saya sudah ready bangun jam9 pagi Waktu Perawan Ngebo, trus langsung capcus ke basecamp Majestic-55 dimana saya akan menjemput saudara Welly tercyiiiiinnnnccaahh! Naaaahhh saya ontime juga nih masalah beginian jam 10.30 an udah otw jalan kaki dari fakultas Hukum melewati pasar sunmor menuju ke venue (halah) (saya pikir k kan jam 10.40 jarum panjang di arah jam 4 kan y.jadi saya usahakan paling tidak jam10 udah otw gitu, ternyata baru tersadar kalo 10.40 itu ya angka panjangnya di angka 8, jadilah saya ontime sekaleeee ~apa deeeh). Nyampek sana bingung juga..venue dipenuhi beberapa remaja labil, mas2 metal gahoels, pokoknya semacam anak2 band komunitas gitulah. Setelah cas-cis-cus sama mas Welly dan anak2 Sri Plecit kami nunggu dong mereka tampil. Eh nggak taunya bikin syok delapan turunan, mereka tampil diperkirakan jam 2-an gitu, tau sendiri dong rencana tampil jam 10.40, selain daripada nggak tahu alasan molornya kenapahhh kita perlu nunggu adzan dhuhur juga (kebetulan venue sebelahan sama gereja,eh, masjid Kampus UGM) dan semacam perlu menunggu daripada waktu istirahat. Nah waktu nunggu jam MCK itu, kita sampek miris ngeliatin paar penjual udah bebenah warung...(Wew..siapa yang mau nonton??) Anak - anak Sri Plecit lainnya udah bad mood dan nggak niat buat tampil, secara you know what cuma band mereka aja yang beda aliran (ska theraphy)..secara selama acara berlangsung dari pagi para penampil adalah band2 grindcore, screamo, metal hardcore, atau apalah itu yang suka kita sebut 'musik huik..huik'. Oke, masalah keduanya mungkin karena si Grameh nya juga nggak dateng dan otomatis Wipti aja yang megang vokal, dia tambah gak pede dan frustasi. Oke next problem adalah (mungkin ungkapan yang tepat) Menunggu 3 Jam dibayar hanya dengan 3 buah nasi bungkus, eh salah, Menunggu 3 Jam hanya untuk 2 buah lagu!!! Ironisnya di sini, Sob! (hayah..) pasalnya kata Wipti mereka bakal maen 3-4an lagu,eh, ternyata mereka cuma dikasih maen 2 lagu aja. Oke yang kocak lainnya adalah check sound mereka sebelum itu yang dibilang nggak lama juga, Joyo perlu bebenah ngeluarin keyboardnya, pasang kabel sana/i, begitu juga dengan yang laennya, saya rasa dua buah lagu sama lamanya dengan mereka bebenah sound (dubrak!) Oke another problem was secara mereka itu tampil jam 2an, siapa coba yang mau nonton??orang lewat?? Sunmor jelas2 udah bubaran jam 11an, alhasil sejauh mata memandang yang nonton ya temen2 penampil sama beberapa band yg lagi nunggu giliran, o ya sama panitia. (tapi sumpah saya nggak tau mana yang panitia mana yang bukan, nggak jelas ah pokoknya oraganizernya. MC juga kadang nongol cuma buat ngasih tau siapa penampil berikutnya mana mukanya mirip adiknya Wipti lagi,haaaaa)...zzz For God's sake, that was sucha freaking gig for them and for us too. Yah tapi ini semua buat pembelajaran kita aja..setiap karier pasti ada manis pahitnya juga ;))
Sri Plecit shocking ska-therapy 
     Oke dengan segala keluh kesah pasca manggung, Aku, Wipti, Mas Welly, dan beberapa anak pecinta alam sma 8 yang nyusul kesitu capcus ke Majestic buat ngomongin rencana naik merbabu. Selesai ngomongin hiking, kita memutuskan untuk membuang segala penat and those kinda shits dengan ngawul-ngawul a.k.a visiting flea-market di daerah Ngasem. Saya memutuskan membeli satu buah kaos panjang yg baru nyadar kalo label '3L' dibalik bajunya itu ukurannya bukan mereknya hahaha....Wipti dapet satu rok nih tapi masih mau nyari di graha awul2 lainnya, Naaaahh Mas Welly ada rekomendasi Boutique Awul-awul di bilangan PKU Muhammadiyah, tapi pas dijabani kesana ternyata tokonya udah nggak ada tak berbekas. Terpaksa kita balik ke awul-awul yg di daerah Ngasem tadi buat beli rok yang udah dipilih Wipti. Kelar gitu kami masih bingung memutuskan mau makan dimana, secara seciri dari tadi pagi saya belum ngembat nasi. Oke kita memutuskan buat makan di daerah Nologaten (belakang Amplas), nah aku sempet ngeliat Joyo sama satu anggota SP di bangjo Demangan ya aku pikir mereka mau pulang bareng kelar manggung tadi. Oke kita tiba2 berhenti di Jembatan Sayidan masih bingung mau milih warung makan yang mana, sembari saya nyari komedo lewat kaca spion, eh ternyata Wipti mendadak dikabari buat manggung di SMPN 1 Gamping. Mampus loh daerah mana itu. Oke rencana makan kita batalin, kita langsung capcus nyamperin anak2 SP lainnya yang udah nungguion did aerah perempatan Wirobrajan. Oke sine, nggak ada yang tahu dimanakah persisnya SMPN 1 Gamping itu berada, alhasil kita bolak-balik nanya dari satu orang ke orang lainnya, dari yang udah jauuuuuhhh jalannya ternyata diarahinnya udah kebablasan! Well, Jalan Wates is truly-amazing street! Kendaran was-wes-wos dengan kecepatan kuda! Ibarat kata jalan disitu benar2 nyenggol nyawa lah (lebay...) Oke nyampek di depan venue juga akhirnya. zzziiinnggg..tapi kok sepi??? Oke, well katanya venue-nya masih perlu masuk kedalam sekolah. Well, well, well, begitu masuk udah ada Ngehek sama Grameh disana dan itu acara reuni alumni keluarga mahasiswa ugm, eh bukan, acara reuni smp! Begitu masuk dan liat panggungnya, ibarat kata ini saya lagi ada di setting acara 'pesta-pestaan' sebuah ftv, kursinya yakin bisa diitung pake kalkulator eh nggak gitu banyak deh, yakin deh nggak nyampek tiga digit! Dari MC yang nggak jelas dan garing abis, dari check sound yang lamanya sama dengan 3 kali durasi maen maen bola (hahhaha lebayyy) sampek suara mic yang ngang-nging-ngang-nging! That was another freaking gig! Tapi mayan lah they had sucha better appreciation than the previous one. Oke waktu udah maghrib, kali ini kita benar-benar memutuskan nyari makan, jadilah kita ke SS daerah Grha Sabha Permana. Saya sok hedon gitu ngusulin ketempat itu,huehehe. gaya bener ah! But my stomach was really full with million sacks of stones! 
Well, that's just couple my of freaky moments with the weirdos 

Geen opmerkingen:

Een reactie posten